“Double Learning” Dari Gowes Ulu Gadut

Pentingnya ban cadangan+pompa sebenarnya sudah saya ketahui sebelum kejadian ini.

Waktu itu gowes berdua bareng akmal, tujuan awal gowes ke jalan baru Indarung-Bungus yang baru dibuka sejauh 3 KM. Track tanah+tanjakan curam menghadang, 70% TTB bikin sepatu saya menganga (1/3 bagian tapak sepatu kiri lepas). Cukup merepotkan saya waktu gowes, apalagi TTB.

Sehabis dari sana karena masih pagi diputuskan untuk menambah rute ke Ulu Gadut. Waktu gowes ke Ulu Gadut g ada masalah. Pas balik karena gowes dengan kecepatan yg lumayan+menikmati turunan dengan track kerikil+lubang mendadak ban belakang kempes dan karena kesulitan mengurangi kecepatan, akhirnya berhenti dengan keadaaan ban dalam sampe keluar. Pompa gak punya apalagi ban dalam, minus persiapan. Beruntung sudah masuh area perumahan. Coba menanyakan pompa ke pemilik kedai, ternyata ga ada. Akhirnya buka rims dan saya bawa pakai sepeda Akmal ke tambal ban yg jaraknya 500-an meter, sampe disana di cek sama uda yang punya jasa tambal, “9 bocornyo diak” (9 bocornya dek) kata uda jasa tambal, “”woik!!! yo lah da wak carian ban dalamnyo dulu” (woikk!!, ya udah deh da, saya carikan ban dalamnya dulu”) saya berkomentar. Ban dipasang lagi sama uda, saya bawa ke atas tempat nitipin sepeda tadi. Akmal pun berinisiatif minta bantuan temennya yang punya motor dan kebetulan lagi dekat lokasi. Sepeda di angkut pake motor sembari dipegangi akmal. Sementara saya gowes.

Sampai di Banda Buek nemu toko sepeda langsung beli ban dalam dan pompa di tambal ban. Alhamdulillah, thank bgt akmal. Lain kali wajib siap sedia. hurffffffffffffffff………

Belakangan saya sadar penyebab kebocoran karena sempat kepanasan saat istirahat di Ulu Gadut. SIAP SEDIA!!!! n jgn lupa jahit sepatu. xixixi. big grin

Iklan